Friday, December 6, 2013

KOSMETIK KECIL DENGAN KESAN BESAR DI RUANG LAMAN


Saban hari dikelilingi ruang laman yang sama susun aturnya mungkin membuatkan kita ingin mencuba sesuatu yang baru. 

Ada kalanya kita tidak memerlukan masa yang begitu banyak mahupun kos yang terlalu tinggi untuk kita menyediakan sesuatu yang tampak baru dan segar di ruang laman kita. Seperti mana proses mengubah suai kereta yang biasa dikenali dengan istilah ’face lift’, ruang laman juga boleh dilakukan sedemikian.

Hanya dengan sedikit sentuhan ubahsuaian dalam rekabentuk landskap ruang berkenaan, kita boleh menghasilkan kesan perubahan yang besar. 

Ubahsuaian yang paling kerap dilakukan biasanya melibatkan kemasan lantai laluan. Gambar laluan di bawah menunjukkan ubahsuaian ruang kaki lima bangunan yang kini menjadi ruang laluan yang menarik. Memandangkan di bawah ruang ini masih terdapat longkang saliran tertutup, maka batu-batu sungai digunakan untuk menutupi sekeliling slab-slab konkrit pemijak. Ini membolehkan air hujan dari kawasan sekelilingnya menyerap masuk ke longkang tertutup tersebut. Slab-slab konkrit yang digunakan turut berkemasan lepaan batu-batu halus yang menjadikan ruang laluan ini tampil lebih eksklusif.




Gambar di bawah ini pula menunjukkan ruang laluan yang telah diberi kesan yang berbeza dengan teknik rimbunan tanaman di sisinya. Tanaman-tanaman tropika berskala sederhana menjadikan laluan-laluan ini kelihatan lebih santai berbanding jika kedua-duanya tampil dengan ruang berumput yang kosong di kiri dan kanannya. Secara tidak langsung, ia menjadi halangan pemandangan di tempat yang ingin kita lindungi.



Sementara itu, ubahsuaian kemasan dinding turut menjadi salah satu teknik untuk memberikan kesan yang berbeza dalam ruang laman. Tidak perlu dibuat untuk keseluruhan dinding yang besar. Memadailah sebahagian kecil ruang dinding saja. Walaupun kos ubahsuaian sebegini mungkin agak tinggi sedikit namun tidak dapat dinafikan ianya merupakan teknik yang mampu memberi kesan paling besar dalam kaedah ubahsuaian ruang ini.







Bila ketua cakap, semua mesti diam dan angguk...

Semalam saya aturkan sessi bersama staf-staf saya. Pagi dengan kumpulan lain, petang dengan kumpulan lain. Bukanlah ramai mana pun...

Saya tak mahu sebut ianya sebagai mesyuarat, lalu saya sebut sebagai perbincangan. Dengan harapan dapat berbincang secara dua hala dengan lebih rancak. Nampaknya tak berapa menjadi juga strategi itu.

Kenapa harus diam monyok dalam sessi begitu? Oh.. mungkin sebab ada secebis slot dalam perbincangan itu di mana saya menegur (atau mungkin nadanya marah??.. rasanya tidak..) tentang perkara-perkara yang tidak betul. Maka, jadilah ia sessi yang meluahkan muka-muka yang ketat dan monyok.

Bukan mudah juga menangani manusia ini. Ada hati dan perasaan di sebalik tabir muka itu. Ada yang bijak menyorokkannya. Ramai yang tidak.. Kadangkala kagum juga saya dengan mereka yang di dalam bidang 'Human Resource'.. Hari-hari urusannya perihal manusia yang kompleks ini..

Perlukah semua angguk dan diam sahaja selesai seseorang ketua berkata sesuatu? Jika tidak setuju, luahkan sahaja. Tidak bolehkah begitu?

Mujurlah saya ada sedikit skill menangani situasi itu. Akhirnya dapatlah juga menarik diri mereka yang sebenar di meja perbincangan itu.

Namun, bagi pendapat saya, sikap ini banyak dipengaruhi oleh konsep pemikiran kita sebagai ketua dan ahli-ahlinya juga.

Bagi organisasi kerajaan, mungkin susah sikit, kerana budaya kerja dan konsep kerja yang diamalkan bertahun-tahun telah mewujudkan budaya 'bossy' yang bosan itu. Bagi ketua yang sedar, mungkin adalah usaha memperbaikinya. Yang tidak sedar dan yang memang suka 'bossy', sila layanlah kebosanan itu...

Tetapi bagi organisasi syarikat, saya sangat tertarik dengan konsep Ghanimah. Ada organisasi yang telah bertahun-tahun menjalankan konsep perkongsian bersama staf dan hasilnya dikhabarkan sangat positif.

Ghanimah itu sendiri bermaksud "perkongsian harta rampasan perang". Maka dalam perniagaan, ia melibatkan perkongsian keuntungan. Ini bukan gaji.. ini keuntungan dan setiap orang hatta pemandu, pembancuh teh pun patut dapat menikmatinya.

Saya menerapkan konsep ini, masih agak baru.. hanya untuk setiap individu dalam organisasi memiliki rasa tanggungjawab dan pemilikan yang lebih tinggi dalam organisasi. Ya, ada nampak kesannya tetapi biasalah, di peringkat bawahan, masih belum lagi.. dan saya takrifkan ini disebabkan mereka masih belum benar-benar faham akan konsep ini.

Harapnya cepatlah dapat lebihan keuntungan yang selesa sedikit, biar cepat semua dapat merasa bahagian masing-masing. Mungkin itu cara paling baik untuk membuat mereka faham dan seterusnya meningkatkan daya kerja masing-masing.. Harapnya begitulah......

Ada kemahirankah kita ini?

Sejauh mana kita mahir dalam sesuatu perkara?

Saya masih ingat suatu ketika dahulu, ketika masih bergelar pelajar di universiti, saya pernah diajak minum di warung bersama pensyarah-pensyarah saya, En. Jamil dan En. Azam. Dalam bersembang-sembang sambil minum itu, keluarlah topik tentang kemahiran dalam diri seseorang insan.

Pada saat dan ketika mana kita mampu berkata yang kita telah memiliki kemahiran yang tinggi dalam sesuatu perkara? Bila kita layak memegang taraf pakar? Cukup kah dengan tiket ijazah PhD seseorang itu menganggap dirinya pakar sedangkan apa yang dikajinya itu hampir kebanyakkannya masih bersifat di atas kertas... Bagaimana pula dengan orang yang bertahun-tahun bekerja melaksanakan pelbagai perkara (malah juga mungkin berinovasi) dalam bidangnya tetapi tanpa sekeping ijazah pun?

Sambil merujuk beberapa contoh dalam bidang mereka, pensyarah-pensyarah saya ini mengupas satu persatu perihal perkara ini secara santai di warung itu. Saya masih ingat kata-kata mereka...

"Sehebat mana pun kemahiran seseorang itu, jika tidak diwarwarkan ianya masih tidak dianggap hebat oleh masyarakat.."

"Seorang yang kemahirannya pada tahap ala kadar pun, jika dia hebat mencanangkan kehebatan kemahirannya akan dianggap berkemahiran tinggi (atau pakar) dalam bidangnya."

Hingga ke hari ini, saya masih mengingati dua 'point' perbincangan sembang-sembang warung itu. Melihat di sekeliling kita, memang akan ada dua watak ini di mana-mana. Di menara gading apa tah lagi...

Saya tolak tepi isu keikhlasan di sini. Bukan urusan kita untuk menilai hati orang lain.. Tetapi saya melihat di sini tentang siapa yang akhirnya akan dapat merebut peluang dan menyumbang dalam masyarakat.

Bahkan dalam kehidupan seharian kita ini juga, untuk menyelesaikan sebahagian besar hal-hal di sekeliling kita ini tidak memerlukan sangat kemahiran yang tingi di tahap pakar itu bukan? Hanya segelintir kecil perkara sahaja mungkin diperlukan kepakaran tinggi itu.

Jadi, apa salahnya mewarwarkan kemahiran yang kita ada, biar pun kecil.. Sekurang-kurangnya mungkin kita berpeluang membantu orang lain dengan kemahiran kecil itu. Bukankah itu lebih baik dari berkemahiran tahap pakar tetapi berdiam diri (sambil konon-kononnya menunggu dijemput memberi pendapat dalam hal-hal besar negara..) tetapi masih tidak menyumbangkan apa-apa kepada masyarakat..

Entahlah.. Saya rasa begitulah sebaiknya..

Tuesday, June 18, 2013

Ramalan dunia niaga

Beberapa ramalan tentang dunia mengatakan bahawa sistem demokrasi yang didukung oleh banyak negara di dunia ini akan runtuh suatu hari nanti. Oh, bagi pendukungnya tentu mereka tidak setuju. Memang jika dinilai pada tahap yang paling ideal, demokrasi itulah yang paling adil. Ianya pilihan ramai.. pilihan majoriti..

Soalnya, apakah majoriti itu sentiasa benar?

Saya tinggalkan soalan itu dalam aspek penilaian politik jika perenggan pertama itu anda baca dalam konteks politik.

Tetapi yang saya ingin utarakan di sini ialah ianya dalam konteks niaga. Apa kaitannya demokrasi dan perniagaan? Demokrasi sentiasa dilihat sebagai jalan tengah yang menjadi pilihan ramai. Arus mainstream katanya.. Dalam dunia niaga memang sentiasa ada ramai pemain di dalam arus ini. Mereka berniaga secara sederhana, jika tidak secara kecil-kecilan untuk saraan hidup.

Tetapi jika dinilai arah tuju dunia niaga hari ini, seakan ada daya yang sedang membunuh kelompok ini. Ada rakan saya menggelarnya sistem buli. Yang besar dalam dunia niaga akan melanggar sesuka hatinya golongan ini yang menyebabkan akhirnya mereka tertekan jika tidak terkubur.

Lihat sahaja sekeliling kita. Harga hartanah di bandar-bandar sudah mula tidak masuk akal. Di mana golongan sederhana ini nak mencelah. Kini sudah ada khabar (mungkin juga dah dimulakan) perjanjian jual beli yang melangkaui 2 generasi. Gila lah.. Ertinya seseorang yang membeli hartanah itu dengan penuh yakin mempersetujui bahawa sampai mati pun dia tidak akan mampu menyelesaikan ansuran bayaran bulanan hartanah itu... dan sanggup pula menamakan warisnya sebagai penyambung membuat bayaran itu (walaupun untung nasib waris itupun belum diketahui..)

Jurang pemisah ini akan semakin lebar. Antara yang kaya dan yang miskin. Barangkali benar ramalan itu. Ini bukan ramalan tilik nasib kosong. Tetapi ianya berasaskan penilaian corak hari ini.

Soalnya di mana kita nanti? Mahu mengikut sahaja corak itu atau menentangnya. Jika material sasaran kita, tentunya kita terikut sama. Tetapi jika kita ada keyakinan mencorakkan aliran (stream) yang baru, ayuh kita gerakkan.

Kebutuhan duit seharusnya bukan sasaran kita berniaga bukan?...

Friday, February 8, 2013

Recycling Building Material


Some might be very sceptical when comes to recycle materias for buildings. Recycle is maybe the last option people have in mind when comes about prestigious things. And to most people, building is prestigious and should not look cheap..


However, sellecting materials, preserving them before applying them on buildings is not cheap, neither about the process nor the final outcome.

Infact, it is very time consuming to sellect and threat the materials to be used on new buildings.

Glass, Wood (especially the first grade hard wood like Chengal, Belian and Balau), roof tiles and even floor tiles are among the valuable recycle materials.


Here are some 'cool' looking recycle materials on new buildings using used bottles giving checkers board effect on the building facade.

Recycle but yet still prestigious...











 

Pagar Bambu


.............Pagar bambu............ dan kecintaan itu dianyam antara satu sama lainnya menjadi teguh...

Damai juga dengan pagaran seperti ini ya...

Saturday, November 17, 2012

Generasi Skrin

Saya sedikit lemas melihat generasi menghadap skrin ini. Gambar seorang kanak-kanak sedang berkhatan sambil bermain PSP di surat khabar baru-baru ini sangat mengganggu saya. Anak-anak saya kata 'cool' budak itu.. Saya tidak rasa begitu pula..

Ya, memang ada kesan baiknya menatap skrin ini. Maklumat yang melimpah ruah di dalamnya boleh sahaja dibaca untuk menambah pengetahuan kita (hanya pengetahuan sahaja tetapi tanpa pengalaman).. Pilih sahaja apa yang mahu dilihat dan dibaca.. dari yang sebersih-bersihnya hinggalah yang sekotor-kotornya. Semuanya ada.

Tetapi di sebalik itu, kesan buruknya pula ramai yang sudah tahu. Merosakkan mata (bila menghadap cahaya skrin terlalu lama), melemahkan otot (duduk terlalu lama..) dan macam-macam lagi. Skrin ini pula sudah tidak terhad kepada telivisyen dan komputer sahaja. I-phone, I-pad, Tab, PSP dan macam-macam gajet lagi.

Dengan masa kita yang hanya 24 jam sehari (kalau tak tidurlah..), jika kita memiliki kesemua media skrin itu, agak-agaknya berapa jam yang kita ada tanpa menghadap skrin. Jadi, waktu itulah sebenarnya untuk kita bersemuka dengan orang lain, berbual dan memahami dunia sebenar ini. Sedangkan beberapa jam kita menghadap skrin tadi, kita sebenarnya menyendirikan diri (walaupun konon-kononnya bersosial melalui Facebook dan Twitter).

Di dalam kereta ada LCD, dalam poket anak-anak ada PSP dan handphone.. Lalu program bercuti berjalan-jalan pun jadi sepi. Di dalam kereta masing-masing melayan gajet.

Di pejabat usah cakaplah. Memang masing-masing menghadap skrin. Saya memulakan kerja dahulu sebelum penggunaan komputer diaplikasi 100% untuk membuat lukisan pelan. Jadi berpeluang juga berkerja hanya dengan meja lukisan. Seingatnya pejabat di mana saya berkerja itu memang sangat meriah. Apatah lagi setiausaha bos pula sangat cantik. Wah! tambah meriah pejabat...

Berbalik pada generasi sekarang, saya memiliki hati yang skeptikal tentang keupayaan mereka berkomunikasi secara langsung. Sangat berbeza dengan generasi saya yang membesar tanpa pengaruh skrin yang meluas. Yalah kalau sudah berjam-jam tak bercakap, tentu ada kesannya. Mungkin esok nanti jika ibu memesan anaknya membeli barang-barang dapur, si anak hanya membawa Tab yang menunjukkan gambar-gambar itu ke kedai sebelum menyuakannya kepada pekedai. Oh, itu mungkin lebih baik lagi dari terus membeli di laman maya. Tahu-tahu dah sampai depan rumah di dalam peti barangan kita (ya, sudah ada pemilik rumah yang meminta saya merekabentuk peti barangan di sebelah peti pos hadapan rumah kerana kerapnya dia memesan barangan melalui laman maya ini..) Maka jual beli itu berlangsung tanpa perlu kita menggerakkan lidah pun..

Dah lah.. ni pun menghadap skrin juga menulis ni....  Jom kita minum sambil bual-bual di luar..............