Sunday, June 5, 2016

Bernostalgia di AMPANG PARK

Saya ke Ampang Park baru-baru ini. Dahulu ketika berkerja di Kuala Lumpur, pejabat saya memang tidak jauh dari bangunan ini. Malah pada hari-hari saya bermesyuarat di pejabat klien di Empire Tower, saya hanya berjalan kaki sahaja melewati Ampang Park untuk ke Empire Tower. Juga kadang-kala, saya singgah minum di kedai makan di tingkat bawah Ampang Park ini selepas bermesyuarat terutamanya pada hari-hari yang mensyuaratnya panas!

Saya baru sahaja bekerja ketika itu. Mesyuarat bersama klien memang ketika itu sesuatu yang sentiasa mendebarkan bagi saya. Jadi, berjalan kaki melewati Ampang Park untuk ke mesyuarat ketika itu bukanlah sesuatu yang seronok buat saya. Sambil berjalan, kepala berserabut menyediakan segala jawapan untuk ditanya dalam mesyuarat. Baliknya pula, melewati Ampang Park lagi.. sambil otak cuba untuk menghadam apa yang dibincangkan dalam mesyuarat tadi.. Pendek kata, Ampang park adalah sebahagian dari debaran saya di waktu awal-awal berkerja itu.

Jadi, hari ini apabila berada di Ampang Park lagi, saya masih dapat rasai deja-vu itu. Ampang Park hari ini walaupun masih meriah dengan pengunjung, tetapi bangunan ini nampak kusam. Apatah lagi dikelilingi bangunan-bangunan baru yang hebat-hebat bentuknya.

Saya terpandang pelekat yang banyak ditampal di sana sini.. SAVE AMPANG PARK. Mungkin ada ura-ura kuat meruntuhkan bangunan ini. Ya, dari faktor ekonomi pemilik tanah, tentunya pulangan Ampang Park sangat terhad. Bangunan lama 3 tingkat di kawasan yang sangat Prime, bukan sesuatu yang bagus dari segi pulangan ekonominya. Ampang Park hari ini menjadi tumpuan peniaga-peniaga kiosk tengah bermusim yang sangat menarik para pengunjung terutamanya kaum wanita. Jualan pakaian yang pelbagai di sini sangat rancak dari pagi hingga ke malam. Malah artis lama yang sudah kurang aktif juga berniaga di sini. Tentunya peniaga-peniaga ini tidak mahu Ampang Park dirobohkan.

Dari segi utiliti bangunan, Ampang Park masih berfungsi dengan baik. Walaupun kurang kebergantungan kepada sistem pengudaraan mekanikal di ruang-ruang publik, Ampang Park masih boleh dianggap selesa. Laluan kecemasannya jelas dan boleh diagak kedudukannya. Dengan adanya ruang atria panjang di tengah bangunan, ia membantu sistem pengudaraan bangunan. Malah jika berlaku kecemasan kebakaran, ruang ini dijangka dapat membantu mengeluarkan asap yang bergerak ke atas dari terkumpul di dalam bangunan. Walaupun rekabentuk atria ini tidak dominan, saya beranggapan ianya berfungsi dengan baik.

Tingkat atas Ampang Park lesu. Mungkin tiada daya penarik dari segi kedai-kedai yang bagus menyebabkan orang yang naik ke atas biasanya dari kalangan yang maklum arah tujunya sahaja.

Dikhabarkan sebagai Pusat Membeli Belah pertama di Kuala Lumpur (1973), mungkin ia tidak mampu bertahan juga akhirnya. Tuntutan ekonomi memang biasanya mengatasi faktor lain.. jika takdirnya Ampang Park ini tiada lagi, sekurang-kurangnya ianya kekal sebagai sebahagian dari nostalgia saya sebagai seorang arkitek mentah ketika itu..

Sunday, August 9, 2015

KEBUN ANGIN

Kebun Angin is a living scale prototype of a house to study the natural ventilation movement and the design approaches to enhance the indoor air movement flow. It focuses on the orientation and physical design on how to catch the crossing ventilation into the building along with the neutral plane positioning to allow maximum air flow into the building even without any wind blow around. Special features on the clerestory windows also were applied to provide an 'air jet' effect of the air movement into the building. Around 50% of the materials used for the building are recycled materials including the Chengal wood frames, doors, windows, railings and Clay roof tiles.



Thursday, July 31, 2014

Dunia Makin Mudah.. Kita Makin Sukar..? Oh.. kuew teow goreng..

Cara hidup hari ini semakin caca merba? Complicated bak kata 'orang Putih'... Ini bukan kenyataan saya.. Saya sekadar bertanya..

Saya bersyukur sempat menikmati kehidupan ini sebelum era teknologi maklumat melanda.. Saya akui kehidupan saya sebelum era ini melanda adalah lebih mudah.

Segala-galanya bersifat fizikal. Maklumat hanya menerusi buku, majalah, surat khabar ataupun televisyen. Televisyen pun hanya ada 2 siaran RTM... Di kampung saya siaran TV Singapura kadang kala dapat diterima tetapi kerana kabur imejnya, saya tidak begitu berminat menonton siaran itu.

Adakah dunia ketika itu sememangnya sudah caca merba.. tetapi kerana perhubungannya kepada kita yang terbatas menjadikan kita lebih santai 'menikmati' dunia ini?? Atau memang dunia hari ini yang sudah terlebih caca merba...??

Dalam era teknologi maklumat hari ini, semua maklumat kita perlu tahu.. (kalau tidak tahu nanti ketinggalan pula..) Malah menerusi media sosial, rakan-rakan kita bertambah ramai.. Yang dahulu terputus hubungan juga kini macam dekat aje dengan kita kini.. Sedikit sebanyak kita perlu tahu juga perkembangan rakan-rakan.. nanti dikata tidak peduli pula.. Dan kita juga kadang kala memaklumkan juga perkembangan kita kepada rakan-rakan ini.

Ini suatu proses baru dalam hidup kita berbanding dahulu. Sama ada kita sedar atau tidak, proses-proses baru ini sangat menyumbang kepada caca merba hidup kita kini. Masa kita tetap 24 jam juga, tetapi ada banyak perkara-perkara baru yang perlu kita lakukan setiap hari.

Sebagai contoh, dahulu, untuk membina rumah, kita mungkin cuma perlukan seorang tukang yang baik: yang mampu menasihati kita dan mampu membina rumah tersebut. Kini urusannya sudah jadi sangat caca merba dengan begitu ramai pihak kita perlu berurusan. Ini juga sebahagian dari proses-proses baru yang dahulunya tiada. Tentunya kosnya semakin tinggi, dan masanya semakin panjang..

Begitu jugalah dengan segala urusan kita sehari-harian..

Malah saya selalu terfikir, mungkinkah ada lagi watak-watak seperti Ibnu Sina, Leonardo da Vinci, Michealangelo dan ramai lagi tokoh-tokoh ilmu sebegitu pada hari ini.
Professor Universiti hari ini..? Hmm.. jauh sangatlah nak setaraf dengan tokoh-tokoh tersebut..

Untuk makluman, Ibnu Sina adalah seorang ahli perubatan (doktor lah kalau hari ini..), ahli fizik dan juga ahli astronomi yang hebat.

Leonardo da Vinci pula adalah seorang arkitek, ahli matematik, jurutera, anatomis dan pelukis. Dia jugalah yang melukis potret Mona Lisa yang tersohor itu.

Atau apa mungkinkah mereka boleh menjadi pakar dalam bidang-bidang yang pelbagai begitu jika mereka hidup pada era ini?

Saya tidak bermaksud merendahkan kehebatan mereka.. tetapi yang saya persoalkan adalah dengan kehidupan kita yang semakin caca merba begini, kita semakin serba tidak sempat untuk melakukan itu dan ini. Apatah lagi hendak mendalami pelbagai bidang seperti tokoh-tokoh itu.

Untuk renungannya, apakah acuan hidup yang telah era teknologi maklumat ini berikan kepada kita?

Oklah..oklah.. perlu juga.. dunia sudah berubah..
Dan sebagaimana biasa jawapan klisenya ialah kita perlu bersederhana dan usah terlalu taksub sangat kepada media teknologi maklumat ini..

Namun, secara jujurnya saya sendiri pun tidak tahu bagai mana ukuran sederhana itu..
Adakah memadai dengan membuka mail box email setiap pagi serta membalas apa yang dirasakan penting dan melihat 5 hingga 10 posting update Facebook bertaraf sederhana..? Itu pun ambil masa juga bukan..?

Yang jelasnya.. pendapat setiap orang tentu berbeza-beza.. Mungkin bagi sesetengah orang yang lain, mengambil gambar makanan sebelum makan (meski pun itu cuma kuew teow goreng biasa) dan mengambil satu atau dua das selfie bersama makanan itu sambil membuat senyuman muncung macam tikus untuk di'up-load' itu pun sederhana juga..

Entahlah.. Sukahati lah dunia....




Friday, December 6, 2013

KOSMETIK KECIL DENGAN KESAN BESAR DI RUANG LAMAN


Saban hari dikelilingi ruang laman yang sama susun aturnya mungkin membuatkan kita ingin mencuba sesuatu yang baru. 

Ada kalanya kita tidak memerlukan masa yang begitu banyak mahupun kos yang terlalu tinggi untuk kita menyediakan sesuatu yang tampak baru dan segar di ruang laman kita. Seperti mana proses mengubah suai kereta yang biasa dikenali dengan istilah ’face lift’, ruang laman juga boleh dilakukan sedemikian.

Hanya dengan sedikit sentuhan ubahsuaian dalam rekabentuk landskap ruang berkenaan, kita boleh menghasilkan kesan perubahan yang besar. 

Ubahsuaian yang paling kerap dilakukan biasanya melibatkan kemasan lantai laluan. Gambar laluan di bawah menunjukkan ubahsuaian ruang kaki lima bangunan yang kini menjadi ruang laluan yang menarik. Memandangkan di bawah ruang ini masih terdapat longkang saliran tertutup, maka batu-batu sungai digunakan untuk menutupi sekeliling slab-slab konkrit pemijak. Ini membolehkan air hujan dari kawasan sekelilingnya menyerap masuk ke longkang tertutup tersebut. Slab-slab konkrit yang digunakan turut berkemasan lepaan batu-batu halus yang menjadikan ruang laluan ini tampil lebih eksklusif.




Gambar di bawah ini pula menunjukkan ruang laluan yang telah diberi kesan yang berbeza dengan teknik rimbunan tanaman di sisinya. Tanaman-tanaman tropika berskala sederhana menjadikan laluan-laluan ini kelihatan lebih santai berbanding jika kedua-duanya tampil dengan ruang berumput yang kosong di kiri dan kanannya. Secara tidak langsung, ia menjadi halangan pemandangan di tempat yang ingin kita lindungi.



Sementara itu, ubahsuaian kemasan dinding turut menjadi salah satu teknik untuk memberikan kesan yang berbeza dalam ruang laman. Tidak perlu dibuat untuk keseluruhan dinding yang besar. Memadailah sebahagian kecil ruang dinding saja. Walaupun kos ubahsuaian sebegini mungkin agak tinggi sedikit namun tidak dapat dinafikan ianya merupakan teknik yang mampu memberi kesan paling besar dalam kaedah ubahsuaian ruang ini.







Bila ketua cakap, semua mesti diam dan angguk...

Semalam saya aturkan sessi bersama staf-staf saya. Pagi dengan kumpulan lain, petang dengan kumpulan lain. Bukanlah ramai mana pun...

Saya tak mahu sebut ianya sebagai mesyuarat, lalu saya sebut sebagai perbincangan. Dengan harapan dapat berbincang secara dua hala dengan lebih rancak. Nampaknya tak berapa menjadi juga strategi itu.

Kenapa harus diam monyok dalam sessi begitu? Oh.. mungkin sebab ada secebis slot dalam perbincangan itu di mana saya menegur (atau mungkin nadanya marah??.. rasanya tidak..) tentang perkara-perkara yang tidak betul. Maka, jadilah ia sessi yang meluahkan muka-muka yang ketat dan monyok.

Bukan mudah juga menangani manusia ini. Ada hati dan perasaan di sebalik tabir muka itu. Ada yang bijak menyorokkannya. Ramai yang tidak.. Kadangkala kagum juga saya dengan mereka yang di dalam bidang 'Human Resource'.. Hari-hari urusannya perihal manusia yang kompleks ini..

Perlukah semua angguk dan diam sahaja selesai seseorang ketua berkata sesuatu? Jika tidak setuju, luahkan sahaja. Tidak bolehkah begitu?

Mujurlah saya ada sedikit skill menangani situasi itu. Akhirnya dapatlah juga menarik diri mereka yang sebenar di meja perbincangan itu.

Namun, bagi pendapat saya, sikap ini banyak dipengaruhi oleh konsep pemikiran kita sebagai ketua dan ahli-ahlinya juga.

Bagi organisasi kerajaan, mungkin susah sikit, kerana budaya kerja dan konsep kerja yang diamalkan bertahun-tahun telah mewujudkan budaya 'bossy' yang bosan itu. Bagi ketua yang sedar, mungkin adalah usaha memperbaikinya. Yang tidak sedar dan yang memang suka 'bossy', sila layanlah kebosanan itu...

Tetapi bagi organisasi syarikat, saya sangat tertarik dengan konsep Ghanimah. Ada organisasi yang telah bertahun-tahun menjalankan konsep perkongsian bersama staf dan hasilnya dikhabarkan sangat positif.

Ghanimah itu sendiri bermaksud "perkongsian harta rampasan perang". Maka dalam perniagaan, ia melibatkan perkongsian keuntungan. Ini bukan gaji.. ini keuntungan dan setiap orang hatta pemandu, pembancuh teh pun patut dapat menikmatinya.

Saya menerapkan konsep ini, masih agak baru.. hanya untuk setiap individu dalam organisasi memiliki rasa tanggungjawab dan pemilikan yang lebih tinggi dalam organisasi. Ya, ada nampak kesannya tetapi biasalah, di peringkat bawahan, masih belum lagi.. dan saya takrifkan ini disebabkan mereka masih belum benar-benar faham akan konsep ini.

Harapnya cepatlah dapat lebihan keuntungan yang selesa sedikit, biar cepat semua dapat merasa bahagian masing-masing. Mungkin itu cara paling baik untuk membuat mereka faham dan seterusnya meningkatkan daya kerja masing-masing.. Harapnya begitulah......

Ada kemahirankah kita ini?

Sejauh mana kita mahir dalam sesuatu perkara?

Saya masih ingat suatu ketika dahulu, ketika masih bergelar pelajar di universiti, saya pernah diajak minum di warung bersama pensyarah-pensyarah saya, En. Jamil dan En. Azam. Dalam bersembang-sembang sambil minum itu, keluarlah topik tentang kemahiran dalam diri seseorang insan.

Pada saat dan ketika mana kita mampu berkata yang kita telah memiliki kemahiran yang tinggi dalam sesuatu perkara? Bila kita layak memegang taraf pakar? Cukup kah dengan tiket ijazah PhD seseorang itu menganggap dirinya pakar sedangkan apa yang dikajinya itu hampir kebanyakkannya masih bersifat di atas kertas... Bagaimana pula dengan orang yang bertahun-tahun bekerja melaksanakan pelbagai perkara (malah juga mungkin berinovasi) dalam bidangnya tetapi tanpa sekeping ijazah pun?

Sambil merujuk beberapa contoh dalam bidang mereka, pensyarah-pensyarah saya ini mengupas satu persatu perihal perkara ini secara santai di warung itu. Saya masih ingat kata-kata mereka...

"Sehebat mana pun kemahiran seseorang itu, jika tidak diwarwarkan ianya masih tidak dianggap hebat oleh masyarakat.."

"Seorang yang kemahirannya pada tahap ala kadar pun, jika dia hebat mencanangkan kehebatan kemahirannya akan dianggap berkemahiran tinggi (atau pakar) dalam bidangnya."

Hingga ke hari ini, saya masih mengingati dua 'point' perbincangan sembang-sembang warung itu. Melihat di sekeliling kita, memang akan ada dua watak ini di mana-mana. Di menara gading apa tah lagi...

Saya tolak tepi isu keikhlasan di sini. Bukan urusan kita untuk menilai hati orang lain.. Tetapi saya melihat di sini tentang siapa yang akhirnya akan dapat merebut peluang dan menyumbang dalam masyarakat.

Bahkan dalam kehidupan seharian kita ini juga, untuk menyelesaikan sebahagian besar hal-hal di sekeliling kita ini tidak memerlukan sangat kemahiran yang tingi di tahap pakar itu bukan? Hanya segelintir kecil perkara sahaja mungkin diperlukan kepakaran tinggi itu.

Jadi, apa salahnya mewarwarkan kemahiran yang kita ada, biar pun kecil.. Sekurang-kurangnya mungkin kita berpeluang membantu orang lain dengan kemahiran kecil itu. Bukankah itu lebih baik dari berkemahiran tahap pakar tetapi berdiam diri (sambil konon-kononnya menunggu dijemput memberi pendapat dalam hal-hal besar negara..) tetapi masih tidak menyumbangkan apa-apa kepada masyarakat..

Entahlah.. Saya rasa begitulah sebaiknya..