Friday, April 15, 2011

PROJEK EKSPERIMENTASI AKUSTIK, GETARAN DAN PENCAHAYAAN



Dalam tempoh tiga minggu berturut, akhirnya kesemua pelajar-pelajar BFB4073 ini menamatkan siri eksperimentasi mereka.

Saya sebenarnya mencuba kesinambungan jiwa eksperimentasi ini dari apa yang dilalui sendiri dalam tahun 1993. Ketika itu, kami pelajar-pelajar Senibina diberi tugasan studio eksperimentasi yang serupa, cuma skopnya dibenarkan tanpa sempadan.. Dan dengan kredit studio sebesar 6 kredit, projek ini dijalankan secara individu.

Lokasi eksperimen pula adalah dari Pantai Batu Feringgi hinggalah ke tengah laut. Malah kalau ada yang mampu hingga ke tanah Indonesia di seberang sana, silakan... itulah kata-kata Che Wan kami..

Keterujaan kami bermula dari penyerahan van Volkswagon milik Che Wan untuk digunakan membawa peralatan eksperimentasi ke lokasi. Lalu keseluruhan badan van menjadi mangsa eksperimentasi awalan kami..

Maka ber eksperimentasi lah kami di situ dengan pelbagai cubaan. Mardee mencuba peralatan untuk berjalan kaki di atas air. Hassan mencuba dinding persalinan yang boleh dilipat sekecil kertas A4. Dan tentunya Intan paling diingati dengan baju putihnya yang mengukur tahap pencemaran air laut itu..

....Rujuk ( http://www.hbp.usm.my/1b/students/93beachfest.htm )

Kali ini, dengan pertaruhan yang serupa (minda pelajar), saya membenarkan BFB4073 bereksperimentasi dalam lingkungan ilmu akustik, getaran dan pencahayaan.

Kekangan 3 kredit menghadkan saya dari membebankan pelajar secara keterlaluan. Maka eksperimentasi dilakukan secara berkumpulan di lokasi masing-masing terlebih dahulu sebelum dibentangkan.

Pencapahan cahaya menerusi lampu chandelier cawan plastik dan skylight cembung membuktikan ianya mampu lebih menerangi ruang di bawahnya.. (Nurulshuhada et. al.,2011) dan (Raziana et. al., 2011)

Bentuk segitiga panjang seakan-akan coklat Toblerone pula membuktikan ia lebih mampu menyerap bunyi berbanding bentuk segitiga piramid.. (Yuhanis et. al., 2011)

Semakin capang telinga kita, semakin baik pendengaran kita.. (Mohd. Saman et. al., 2011)

Sementara air juga berkemampuan memendap bunyi.. (M.Zuhairi et. al.,2011). Ya tentulah begitu.. Itu sebabnya telinga kita sebu pendengarannya jika dimasuki air ketika mandi..

Sudut tertentu pemasangan para-para cahaya (light shelves) pula membuktikan kecerahan agihan cahaya yang berbeza.. (Reeza Hilmi et. al., 2011)

Dengan beberapa eksperimentasi penyerapan akustik, rasanya para pelajar ini tiada masalah untuk memendekkan masa gema sesuatu ruang yang bermasalah atau memendap bunyi dalam sesuatu ruang agar tidak mengganggu ruang lain.. Cuma pemahaman kaedah instalasi tentulah diperlukan jika apa yang mereka ujikan ini ingin dipasang dalam skala sebenar pada bangunan.

Harus diingat bahawa penyerap bunyi yang baik tidak semestinya pemendap bunyi yang baik. Kesemua eksperimentasi ujian bahan yang dilakukan adalah ujian kebolehan bahan-bahan itu memendap bunyi kerana bacaan diambil di luar ruang. Sebaliknya jika keupayaan penyerapan bunyi pula ingin diuji, seharusnya masa gema ruangan itu yang perlu diuji.

Sementara tiub pencahayaan pula menjadi pilihan eksperimentasi popular. Perkaitan panjang tiub menunjukkan kesan agihan pencahayaan yang berbeza akibat serapan cahaya. (Fernandez Au et. al., 2011).

Lain-lain eksperimentasi juga menarik dan membuktikan realiti sebenar di sebalik teori yang dipelajari.

Seperti biasa BFB4073 menjadi sebahagian dari penutup pengajian pelajar-pelajar ini di UTHM. Mengikut kajian, manusia akan lebih mengingati pembukaan dan penutup sesuatu perkara berbanding apa yang ada di pertengahan antara keduanya. Diharapkan begitulah.. Semoga ilmu dan pengalaman yang dikongsi bersama ini dapat dimanfaatkan..


Acoustic Wall : Museum of Tolerance

1 comment:

Building Maintenance said...
This comment has been removed by the author.